Cerita Gritte


Ali POV

"Li, gimana persiapan lo buat Elang Emas?" tanya Jordan di telepon.
Elang Emas adalah sebuah perlombaan balap motor yang diadain tiap tahun. Dan selama  3 tahun ini, posisi gue sebagai juara belum tergeserkan.
"Kalau tentang itu gampanglah, gue udah mempersiapkan kemarin kemarin" jawab gue santai.
Gue udah baikan sama Jordan gue pikir ada benernya juga,
gak mungkin cuma gara gara masalah sepele gitu persahabatan gue sama Jordan jadi berantakan.
Setelah ngobrol macem macem Jordan mematikan teleponnya disuruh menjemput Mamanya dari arisan.
Sendiri, bukan hal baru buat gue karena udah berkali kali gue merasakannya.
Kesepian sepertinya udah menjadi bagian dari hidup gue. Papa dan Mama sibuk dengan urusannya masing masing. Waktu kumpul keluarga biasa kami rasakan saat menjelang malam.
"Tiinn tiinnn"
Gue bersyukur mendengar suara klakson itu menandakan sebentar lagi gue gak kesepian lagi. Segera gue berlari membuka pintu garasi.
Sejak kecil, orang tua gue mendidik untuk belajar mandiri. Mama memang sengaja gak menggaji pembantu.
Semua pekerjaan rumah kami kerjakan sendiri mulai dari beres beres rumah, nyuci baju, masak, nyuci motor, nyuci mobil, semuanya kami kerjakan sendiri tanpa pembantu.
"Makasi sayang." ucap Mama dari dalam mobil.
"Tumben pa, pulang cepet?" sapa gue pada Papa sambil mencium tangannya.
"Iya" ucap Papa sambil melepas jas kerjanya.
"Kamu udah makan, Li? Makan dulu yuk ini Papa beliin opor ayam kesukaan kamu" lanjutnya.
Setelah makan bersama, kami bertiga duduk di ruang keluarga.
"Ali, kamu gak pengen ngekost?" tanya Papa tiba tiba. Membuat gue terperanjat.
What? Ngekost? Buat apa coba. Batin gue.
Gue hanya mematung. Bingung harus menjawab apa.
"Kok diem, Li?" tanya Papa lagi.
"Kenapa Pa? Kok tiba tiba nanya gitu? Jujur, Ali gak pernah kepikiran buat ngekost" jawab gue kesal.
"Memang ada yang salah, Nak? Toh biar kamu bisa lebih mandiri sayang" ucap Mama.
"Belajar mandiri bukan berarti harus ngekost kan, Ma?" Aku membela diri. Gila! Seorang Ali juara balapan motor disuruh ngekost.
Apa kata temen temen gue nanti? bisa tengsin abis gue nanti.
"Tapi dengan ngekost, kamu bisa lebih konsen belajar mandirinya gak banyak main kayak sekarang ini."
"Ali keberatan Pa, bentar lagi juga mau ujian kenaikan kelas."
Jawabku menahan emosi.
"Gak harus sekarang Li, nanti kalau sudah kuliah aja"
"Ya udah Ali pamit tidur dulu, Pa, ntar Ali pikir pikir lagi tentang ngekost itu"
Tanpa menunggu jawaban dari Papa gue segera beranjak ke lantai atas ke kamar gue.

******
Prilly POV

"Papa mama gue mau cerai, Prill" ucap Gritte sesenggukan. Matanya mulai bengkak.
Malem ini Gritte nginep di rumah gue dia sengaja kabur dari rumah karena setres dengan perlakuan orang tuanya.
Gue menepuk nepuk pundaknya mencoba menenangkan perasaannya. Sedikit demi sedikit Gritte merenggangkan pelukannya.
Gritte memulai ceritanya gue mengenggam erat tangannya, memberi kekuatan kepadanya.
"Sabar Te, sabar." kata gue.
Gritte malah semakin menjadi nangisnya aku jadi ikutan panik harus bersikap bagaimana.
"Kamu nenangin diri aja Te, gak usah cerita cerita dulu mendingan lo sekarang makan gih."
Gritte menggeleng.
"Iya bentar lagi gue makan, Prill."
"Nah gitu dong abis makan dan agak tenang, lo boleh ngelanjutin cerita lo"
Gritte mengangguk pasrah. Terlihat dari sorot matanya dia sedang tertekan.
Setelah selesai makan, Gritte menghampiri gue dan mulai menceritakan tentang masalah orang tuanya.
Orang tua Gritte emang udah lama gak akur. Menurut cerita Gritte, hampir setiap hari mereka bertengkar. Papa Gritte jadi jarang pulang.
Sekalinya pulang selalu adu mulut dengan mamanya. Hal ini berimbas pada Kak Gio, kakak semata wayang Gritte.
Kak Gio jadi berubah gak seperti dulu yang selalu santun dan ramah.
Sejak keluarganya bermasalah dia gak pernah pulang ke rumah.
Kuliah pun sering absen. Hampir gak pernah bertegur sapa dengan Gritte, padahal dulu keduanya sangat akrab.
"Papa mama gue itu egois Prill, gak pernah berusaha mencocokkan diri satu sama lain. Gak pernah mikir gimana nasib gue sama Kak Gio jika mereka memutuskan cerai.
Dan gak pernah mau dengar pendapat gue dan Kak Gio tentang masalah mereka. Gak tau kah mereka kalau kami berdua hancur kami tertekan, Prill" ungkap Gritte sambil menitikkan air mata.
"Sabar Te," hanya kata itu yang keluar dari mulut gue.
Terlalu rumit masalah keluarganya.
Gue memeluk Gritte erat erat.
"Lo harus kuat Te," bisik gue . "lo harus terus berjuang, ajak Mama atau Papa lo ngobrol bujuk mereka agar kembali akur"
"Gue udah gak bisa ngapa ngapain lagi Prill"
"Gak boleh bilang gitu lo gak boleh nyerah kalau pengen keluarga lo utuh, Te"
"Tapi kenyataannya sekarang hanya ada dua pilihan gue harus ikut nama atau papa, Prill gue bingung harus gimana".
Gue tau perasaan Gritte dia pasti tertekan.
Gak lama kemudian Gritte tertidur dia kecapekan air matanya mulai mengering membekas di kedua pipinya.
Kasihan Gritte mengalami permasalahan keluarga yang amat rumit. Beruntung gue memiliki keluarga yang harmonis.

"Terima kasih ya Tuhan," ucap gue lirih di dalam hati.
******
Cinta jangan kau pergi
Tinggalkan diriku sendiri
Cinta jangan kau lari
Apalah arti hidup ini
Tanpa cinta dan kasih
Sayang...
Gue bersenandung lirih sambil menunggu juice alpokat yang gue pesan.
"Suaramu merdu juga Prill" puji Dava tulus. Sore ini gue ada janji bertemu dengannya.
Gue hanya tersipu malu mendengar pujiannya.
"Kenapa gak ikutan Indonesia Idol aja, Prill? lanjutnya.
"Haha kamu bisa aja Dav, gak mungkinlah aku menang yang ada malah tengsin abis karena suaraku paling jelek"
"Yee suaramu bagus lagi Prill", sanggahnya. "Yang nilai tuh kan orang lain Prill," lanjutnya.
Pesanan kami udah dateng juice alpokat untuk gue dan juice jeruk untuk Dava. Ngeliat juice jeruk jadi teringat Ali. Dia suka banget makan jeruk.
Dulu kami pernah pesta jeruk berdua, oleh oleh dari Opa sewaktu berkunjung ke rumah. Hah, Ali tiba tiba gue kangen lo.
"Hayoo lagi ngelamun ya" teriakan Dava mengagetkan gue
"Pasti lagi ngelamunin Ali ya?" godanya seolah membaca pikiran gue.
"Ihh ngapain juga ngelamunin orang nyebelin kayak dia."
"Nyebelin atau nyenengin nih?" tambahnya seraya menaikkan kedua alis tebalnya.
"Heeh...kalau .sekarang jadi kamu deh yang nyebelin!" tukas gue rada ngambek.
"Iya iya tuan putri, maafkanlah kehilafan pangeran ini"
Hahaha gue tertawa melihat ulahnya .
"Udah deh pulang saja yuk?"
Dava tertawa terbahak bahak lalu kami bergegas meninggalkan cafe itu.
Sabtu, 21 maret 2015.
Dear Diary...
Gue sadar. Gue emang salah. Gak seharusnya gue menyukai Ali dan meski gue coba tuk melupakannya selalu masih bersisa. Kali ini gue bertekad untuk mengubur perasaan ini, gue hanya mau kami kembali bersahabat seperti dulu, saat kami kecil. Gue janji, takkan mencintai lo lagi Ali asalkan kita bisa bersahabat seperti dulu lagi.
Gue termenung di bawah pohon mangga depan rumah sambil menulis diary. Gue kesepian.
Tiba tiba...
Gue melihat Ali menyalakan mesin motornya.
Jantung gue berdetak semakin tak karuan. Lalu dia lewat di depan rumah gue. Gue hanya bisa memandangnya menjauh dari gue.
Ponsel gue berbunyi satu pesan gue terima dari Kak Ichell.
Prill, gue udah putus sama Kevin...
Sender: Michelle
Ternyata setiap orang itu punya masalah masing masing ya. Gak lama kemudian gue membalas pesannya.
Mencoba membesarkan hatinya mungkin ini jalan terbaik untuknya. Kak Ichelle gak ngasih alasan kenapa bisa putus sama Kak Kevin. Gue pun gak berani nanya macem macem.
******
Hari ini sedang kosong, guru Fisika gue gak masuk otomatis teman teman sibuk dengan kegiatannya masing masing. Ada yang membaca komik, tiduran, ada juga yang asyik ngerumpi.
Tut tut tet...
Ponsel gue berbunyi. Data calling...
"Halloo" sapa gue padanya.
"Hallo Prill, lagi di kelas ya sory ganggu bentar"
"Iya. Tapi lagi kosong kok Dav so nyante aja. Ada apa Dav?"
"Ali gak sekolah ya Prill?"
Gue diem aja. Kok Dava tau Ali gak sekolah? Lagian ngapain juga Ali gak sekolah?
"Tadi aku ketemu dia di SPBU jalan sudirman. Gak pake seragam".
"Oh gitu aku gak tau Dav, ijin gak masuk sekolah mungkin si Ali".
"Mungkin juga sih, kalo gak salah tadi dia bawa mobil avanza item"
"Iya itu mobil papanya. Terus kamu sendiri ngapain siang siang gini keluar kelas? lagi bolos ya?" selidik gue.
"Enggk aku masuk kok Prill, cuma tadi aku lagi ada urusan OSIS, jadi ijin keluar bentar"
"Ya udah aku cuma mau ngabarin itu, Prill entar lanjut lagi ya"
Setelah mengucapkan salam, Dava menutup teleponnya.
#####
Halohaa author nyapa lagi
Maaf dan maaf terus ya yg author bilang ke kalian
Ampe readers bosen kan dengernya ckck
Oke author emang salah udah 2 bulan mungkin lebih yaa gak next story HuLu ini
Author akhir akhir ini emang lagi sibuk mencari ide yg pas buat story HuLu dan bukan ini aja story yg author

1 2 »