Cokelat Valentine??


Ali POV
"Tadi malem menang lagi ya bro?" ucap Jordan
"Yoi lah man, siapa dulu Ali dongg" ucap gue
"Selamat ya bro" lanjutnya.
"Thanks"
Tok tok tok ada suara orang ngetuk pintu kelas gue.
"Hai" terdengar suara cewek dari luar kelas. Gue tau pasti siapa pemilik suara itu. Prilly. Gue menjawab salamnya lirih dengan tatapan tak lepas dari buku tulis di depanku.
"Leo dipanggil Bu Rina di BK," ujar Prilly di depan kelas.
"Kok bukan Ali Syarief aja?" sahut Jordan sambil cengengesan. Gila ni anak, pikir gue dalam hati. Gue menatapnya tajam.
"Hah? Ali?" kasak kusuk mulai terdengar dari seluruh isi kelasku. "Cie cie Ali akhirnya punya gebetan juga ya"
Shit! Sialan banget mereka rutukku dalam hati.
Agaknya Prilly bingung gimana nanggepin ucapan temen temen sekelas gue. Dia hanya tersenyum tipis dan berlalu meninggalkan kelas gue diikuti Leo dan Bu Vira guru biologiku.
Gue gak menyianyiakan kesempatan ini segera gue datang ke bangku Jordan di bagian belakang.
"Maksud lo apa ngomong kayak gitu?" solot gue pada Jordan sambil memegang kerah bajunya.
"Sorry Li, gue gak sengaja gue cuma bercanda!"
Jordan mohon mohon ke gue. Seisi kelas menatap aneh ke arah gue.
"Bulshit kalian semua!" teriak gue marah. Entah kenapa kata itu terlontar begitu saja dari mulut gue. Gue juga gak habis pikir kenapa bisa semarah itu. Lalu gue berlari meninggalkan kelas.
•••••••
Banyak yang bilang menjadi anak tunggal itu enak banget. Hah, bagi gue ungkapan itu 100% gak bener. Sekarang ini contohnya gue bener bener sendiri di rumah. Gue kesepian.
Papa pergi nemuin rekan bisnisnya, Mama arisan bahkan kucing di rumah gue juga lagi kencan sama milik tetangga.
Sedangkan gue? Disuruh jagain rumah. Sebel. Sumpah, sekarang ini gue lagi suntuk banget. Mau nonton tv males banget acaranya gitu gitu aja terlalu banyak sinetron dan gosip gosip artis gak bermutu.
Tiba tiba....
Hp gue bunyi....
Michelle calling....
"Hallo" sahutku.
"Hallo" jawab suara disana.
"Ada apa kak? Tumben nelpon?" ucap gue ramah.
"Kangen Li sama kamu!" ucap Ka Ichell disertai celikikan khasnya.
"Hah, gak salah nih? salah minum obat ya?" balas gue sambil tertawa.
"Hahaha enak aja ngapain juga kangen sama kamu?" lanjutnya.
"Cuma mau tanya Li, nomer hp Prilly ganti ya? Nomer yang lama aku hubungi gak aktif"
What?! kenapa juga Ka Ichell tanya ke gue? Nomer yang lama aja gue gak punya apalagi nomer baru. Aneh.
"Haha Ka Ichell juga aneh, kalo Ka Ichell tanya ke gue, terus gue tanya ke siapa? Gue gak pernah telpon telponan sama Prilly soo gue gak pernah punya nomer hpnya dan gak pengen nyimpen juga" jawab gue sedikit emosi.

"Hah?! Kok gitu?" ucap Ka Ichell bingung. "Oiya sih lupa, rumah kalian deketan kan ya ngapaina juga pake telpon segala tinggal loncat aja langsung ketemu deh hehe iya kan? Aku tau kok Li". lanjutnya sok tau. Kuping gue panas denger ocehan Ka Ichell gue cuma bisa tersenyum kecut.
"Ya udah Li. Thanks ya!"
"Eh, Ka Ichell bentar gimana kabar Opa?" sahutku mengalihkan pembicaraan.
"Udah pulang kok, doain aja biar Opa cepet sembuh" jawab Ka Ichell.
"Iya"
KLIK.
Lagi lagi Prilly, emang gak ada cewek lain apa? kenapa sih semua orang selalu jodoh jodohin gue sama Prilly? Padahal gue sama sekali gak ada rasa sedikitpun ke dia.
Emang sih dulu kami pernah dekat tapi itu kan dulu dan itupun hanya sebatas sahabat.
Sampai suatu saat temen temen manggil gue banci. Mainnya sama cewek terus! Gue diejek habis habisan oleh mereka. Awalnya gue cuek gak peduli tapi lama lama gue jadi mikir. Hingga saat itu pengumuman lulus SD, gak sengaja gue baca diary Prilly.
"What???!!" Gue bener bener gak percaya dengan apa yang tertulis disana. Gue ulangi sekali lagi. Isinya gak berubah. Prilly cinta sama gue.
Gue kaget setelah membacanya. Gak terima persahabatan kami jadi rusak gara gara cinta. Gue gak suka dia mencintai gue. Sejak saat itu pula hubungan kami menjadi renggang. Gue mulai mengganggap Prilly itu musuh terbesar gue. Persahabatan kami hancur. Dan guelah yang menghancurkannya.
•••••••
Orang bilang hari ini Valentine day, tanggal 14 February gue sih berharap hari ini bakal dijadikan hari libur nasional bukan karena hari kasih sayangnya itu sih tapi karena pengen tidur aja seharian hehe kayaknya seru tuh.
Nyampe sekolah, gue udah disambut dengan 3 batang cokelat yang terbungkus rapi di laci meja. Ketiganya berbeda merek ada silverqueen, toblerone, dan delvy.
Gue senyam senyum sendiri dalam hati gak nyangka banyak juga secret admirer gue. Kalo dipikir pikir aneh juga sih bukannya kalo lagi suka sama orang kita pasti tau apa aja yang dia suka atau benci.
Ngapain juga mereka ngasih gue cokelat yang jelas jelas gue gak suka. Berhubung dibuang sayang, akhirnya cokelat itu gue bagikan ke temen temen sekelas. Berebut deh mereka. Hihi..
"Li, lo masih marah sama gue?" ucap Jordan yang tiba tiba udah duduk di samping gue. Sengaja sih dari kemarin gue gak negur dia masih sebel gue inget ulahnya tempo hari.
Gue gak lirik dia sedikitpun. Biar tau rasa dia kalo gue bener bener marah. Dengan cuek gue ngeloyor aja ke kantin. Gue tinggalin Jordan sendirian di kelas. Bodo amat!
Dia lagi dia lagi. Sesempit itukah dunia ini sampe kemana mana harus bertemu dia? Ingin rasanya gue balik ke kelas tapi mangkok bakso ini udah terlanjur gue pegang, sialnya hanya ada satu bangku kosong di kantin di samping Prilly.
Kami sempat saling bertatap tapi buru buru beralih ke semangkuk bakso di depan gue.
Baunya amat menggoda untuk cepet gue santap. Gak lama kemudian Prilly bangkit dari tempat duduknya dan ninggalin gue. Sukurlah, gue mengamini dalam hati.
¶¶¶¶¶¶¶¶¶¶

Halllooohaa readers setia ku apa kabar kalian ??
Maaf bnget yaa author baru bisa next storynya sekarang ;)
Kemarin jadwal padat bnget sekali lagi maafkan yaa dan di maklumi hihi
Jangan lupa votementnya yaa readers sayanggg :)
Makasii udah baca story ini yaa ;)
Tunggu next chapter oke. Jangan bosen2 yaa hahaha
Byebyee
Lopeelopee kecuh jauh dari author :*:*:* :D